Ular Sanca Telan Warga di Jambi, King Cobra Patuk Tuannya di Trenggalek

Seekor ular sanca atau piton telah membunuh dan menelan Jahrah, perempuan berusia 54 tahun, di Desa Terjun Gajah, Kabupaten Tanjab Barat, Jambi.

Ular itu telah sejak awal dicurigai penyebab menghilangnya Jahrah pada 23 Oktober 2022 lalu.

Pada malam itu warga setempat mencari-cari Jahrah setelah nenek itu tak kembali ke rumahnya sejak pergi menyadap karet di kebun pada pagi sebelumnya.

Warga hanya berhasil menemukan sepasang sendal milik Jahrah dan beberapa sobekan pakaiannya di atas tanah.

Pada keesokan harinya, warga mendapati seekor ular piton atau sanca besar sedang melingkar dekat lokasi temuan sendal dan kain milik Jahrah.

Di antara warga itu mencurigai perut ular itu yang tampak membuncit besar.

Mereka kemudian memburu ular itu dan membunuhnya.

“Setelahnya, mereka membuka dan mengeluarkan isi perut si ular dan menemukan tubuh manusia yang diidentifikasi sebagai Jahrah,” kata kepala kepolisian setempat, Ajun Komisaris S.

Harefa.

Jenis Sanca Batik telah dikenal beberapa kali memangsa manusia di Indonesia.

Pada 2018, serangan serupa pernah menghiasi pemberitaan internasional.

Korbannya saat itu juga seorang perempuan.

Meski begitu, para ahli mengatakan kasusnya amat sangat jarang.

Hanya ular-ular berukuran terbesar yang mampu melumpuhkan manusia.

Dan beruntung manusia memiliki anatomi pundak yang lebar.

Ini, menurut Museum Vanderbilt, New York, menyulitkan ular untuk bisa menelan manusia ketimbang hewan mangsanya yang lain seperti musang, burung, babi liar, ternak, dan kadang monyet Di Trenggalek, Jawa Timur, ular King Cobra mematuk tuannya hingga tewas.

Evakuasi korban dan dua ekor ular King Cobra berukuran panjang 4,5 meter dan 2,5 meter itu dilakukan petugas Satpol PP pada 27 Januari lalu.

“Dua ekor ular jenis King Cobra dewasa ini semuanya dievakuasi dari rumah almarhum Imam Rokhani (49), pemilik sekaligus pawang ular yang tewas dipatuk King Cobra yang paling besar di Kecamatan Gandusari,” kata Kasat Pol PP Trenggalek, Triadi Atmono, saat itu.

Ular-ular itu kemudian diserahkan ke tim Balai Besar Konservasi Sumber daya Air (BBKSDA) Jawa Timur, yang kemudian menyerahkannya kembali kepada tim dari pengelola selter ular King Cobra Panji Petualang asal Jawa Barat.

Selter memang khusus menampung ular jenis King Cobra.

LIVE SCIENCE, ANTARA


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

About Us

Blog Informasi Masa Kini

Featured Posts